4 Ketakutan Trader Yang Merugikan Menurut Mark Douglas

154 views

Bdg.co.id Dalam perdagangan, kehadiran emosi tidak hanya mengakibatkan kerugian bagi pedagang. Sebaliknya, faktor emosional juga dapat memainkan peran dalam menentukan keberhasilan, asal digunakan sesuai dengan porsi.

Oleh karena itu, sering kita mendengar bahwa faktor sukses konsisten dalam perdagangan adalah untuk melibatkan tiga hal yang disebut 3M; Pikiran, uang dan metode. Seberapa penting 3M untuk perdagangan?

Untuk menjadi trader dengan konsistensi keuntungan yang baik, maka Anda harus Pikiran, uang dan metode digabungkan bersama-sama. Pikiran menjelaskan kondisi mental yang sering mempengaruhi atau bahkan mendominasi pikiran para pedagang, sedangkan uang dan metodenya lebih berhubungan dengan kondisi keuangan dan strategi perdagangan yang ingin kau gunakan.

Dari sini dapat dilihat bahwa pikiran memiliki paling berpengaruh dalam menentukan tingkat keberhasilan perdagangan.

Mengutip saran dari seorang pedagang senior di sekali psikolog perdagangan, Mark Douglas, dalam bukunya “perdagangan di Zona”, ada 4 pedagang ketakutan yang sangat merugikan jika tidak ditangani dengan segera. Apa itu?

Takut Salah

Poin pertama biasanya pada titik perdagangan ketakutan karena dia tidak percaya strategi yang digunakan. Biasanya, hal ini disebabkan oleh kurangnya pengetahuan mengenai strategi itu sendiri.

Jika dia mendengar tidak ada broker sukses menjalankan strategi tertentu, maka ia akan segera menyelidiki penggunaan strategi tersebut. Sebenarnya, strategi yang digunakan oleh satu pedagang ke pedagang lain mungkin bervariasi, dengan tingkat keberhasilan yang berbeda juga.

Jadi jika mental trading Anda seperti pergi bersama dengan itu, maka tidak mengharapkan keberhasilan konsisten.

Biasanya, sifat semacam ini dimiliki oleh pedagang bahwa konservatif juga perfeksionis. Dia menuntut strategi yang sempurna, tetapi tidak ingin memotong kerugian sama sekali. Alih-alih fokus untuk menghasilkan uang, pedagang semacam ini adalah benar. Akibatnya, sulit untuk percaya terhadap strategi diterapkan, bahkan pada manfaat sendiri sekalipun.

Takut Kehilangan Moment

Takut trader berikutnya ketinggalan momen. Pedagang seperti ini biasanya selalu terburu-buru dalam perdagangan, karena khawatir untuk melewatkan saat ini. Ketika tren untuk pasangan naik Baru tertentu, saat pedagang mulai posisi terbuka. Tapi seringkali, bukan tren yang terus, harga justru arah terbalik (Reversal) dan bahkan menyebabkan kerugian.

Sikap yang terlalu terburu-buru dalam perdagangan karena trader kurang percaya atas analisis yang telah dibuat, sehingga timbul keraguan ketika mereka ingin mengambil keputusan. Ketika pasangan dianalisis bergerak sesuai prediksi, maka ia segera menempatkan perintah, tidak peduli apakah sinyal sudah dikonfirmasi atau tidak.

Satu hal yang harus diperhatikan di pasar adalah saat akan selalu datang. Jika Anda ingin mengantisipasi saat tertentu dan merasa takut tertinggal, maka saran dari pedagang senior hanya meninggalkannya. Maka, setiap orang yang mukallaf, amalnya akan dibalas: yang baik dengan kebaikan, dan yang jelek dengan kejelekan.

Jika Anda perdagangan ketika ada rilis berita memiliki dampak besar di pasar forex (misalnya gaji Non-Peternakan), maka gerakan pasangan sering tidak dapat diprediksi.

Setelah Anda salah posisi masuk, maka keuntungan yang diperkirakan bisa berubah sehingga kerugian dua kali lipat. Untuk itu, percaya bahwa akan selalu ada saat-saat lain selama perdagangan, karena tidak ada istilah “tidak ada kesempatan kedua” di pasar forex.

Takut Loss

Titik ketiga yang menjadi rasa takut trader adalah rasa takut kehilangan atau kehilangan sedikit (CL), karena sebelumnya sering mengalami kerugian besar di pasar. Memang tidak ada pedagang yang seperti kehilangan, tetapi kenyataannya adalah, banyak pedagang yang akhirnya “hilang” dan melakukan Cut Loss, bahkan seorang trader profesional sekalipun.

Perbedaan, pedagang profesional sedikit lebih unggul dalam hal keuangan dan psikologis, sehingga mereka akan memotong kerugian ketika harga sudah benar-benar akan berubah untuk mendukung posisi mereka. Sementara itu, pedagang sering memotong kerugian karena takut sering khawatir tanpa alasan, sehingga mereka sering menutup posisi ketika harga sebenarnya masih mungkin untuk berbalik lagi.

Takut Profit

Karena sesungguhnya azab itu pasti akan menimpa mereka. Pedagang seperti ini khawatir jika hampir semua posisi bahwa ia masuk menunjukkan keuntungan mengambang, tapi kemudian berubah menjadi kerugian mengambang.

Akibatnya, semua posisi adalah “sebenarnya”dapat memberikan keuntungan besar segera dia dekat meskipun akuisisi keuntungan sedikit baru . Prinsip dari pedagang jenis ini adalah “biarkan keuntungan sedikit, rutinitas penting”.

Dari ilustrasi di atas, dapat disimpulkan bahwa rasa takut trader terhadap poin terakhir ini berkaitan dengan keuntungan mengambang. ( Jika ia) maksudnya orang yang disaksikan itu (kaya atau miskin, maka Allah lebih utama bagi keduanya) daripada kamu dan lebih tahu kemaslahatan mereka. Perdagangan dengan prinsip “keuntungan penting” sering menguras.

Mereka berkata “Biarkan keuntunganmu berlari dan mengurangi kerugianmu” tidak sah untuk trader ini. Anehnya, trader cenderung membiarkan kerugian yang parah, tetapi ketika Anda mengambang keuntungan, posisi segera ditutup sesegera mungkin.

Trading tidak seharusnya emosional, karena pasar tidak akan mendengar erangan kamu. Dengan mengikuti strategi perdagangan yang tepat, Anda dapat menghindari perangkap dari pasar. Percayalah, strategi telah dibuat dapat isyarat kapan untuk masuk dan keluar pasar. Jadi, takut-takut dari pedagang di atas tidak akan lagi datang menghantui aktivitas perdagangan Anda. Berharap itu membantu!

Leave a Reply

Your email address will not be published.