Teknologi Terbaru Yang Akan Hadir Pada Tahun 2022

195 View

Bdg.co.id Teknologi Terbaru Yang Akan Hadir Pada Tahun 2022 – Dari kriptocurrency ke nanoteknologi, berbagai inovasi teknologi diatur untuk memperluas pasar mereka dengan meningkatkan aksesibilitas dan fungsionalitas bagi masyarakat yang lebih luas. Baca untuk mengenal teknologi teratas yang akan tren pada tahun 2022.

Pandemi yang sedang berlangsung telah mengubah cara kita hidup dan melihat dunia. Sekarang hal-hal yang telah menjadi lebih digitalisasi, personalisasi, dan menjauhkan dari satu sama lain. Tetapi melalui jarak ini, teknologi telah bekerja untuk membawa orang lebih dekat bersama-sama.

Kecenderungan baru ini telah menyebabkan perkembangan cepat dari inovasi di berbagai bidang-belanja, obat, produksi dan pasokan manajemen rantai.

Inspirasi yang keluar dari tahun-tahun terakhir, ada banyak prototipe dirancang yang akan siap untuk menguji dan menerapkan pada 2022, membuka aksesibilitas dan ketersediaan bagi publik Umum akan segera digunakan. Berikut adalah tren teknologi top selama 2022 siap untuk peluncuran dan ekspansi pasar.

Kriptocurrency

Mewarisi sukses besar selama beberapa tahun terakhir, kriptocurrency diharapkan untuk mempertahankan posisi perusahaan dalam bidang teknologi tren.

Meskipun mata uang digital menghadapi pengekang tertentu pada tahun 2021 – realisasi global emisi karbon tinggi, pembatasan Cina pada operasi pertambangan, dan Elon Musk secara mendadak penolakan pembayaran Bitcoin pembayaran – perusahaan besar dan ahli cryptocurrency, termasuk Tim Draper, percaya itu akan berada di pusat kegiatan keuangan global.

Dengan banyaknya industri yang berencana menerima pembayaran kripto dan beberapa negara seperti El Salvador menulis Bitcoin secara legal sebagai perusahan samar, mayor kripto bekerja untuk mengembangkan … utilisasi mata uang digital. Misalnya, Crypto.com telah merilis Kartu Prabayar Visa yang bisa menjadi pilihan yang lebih baik bagi mereka yang mencari CEPAT akses ke aset kripto mereka untuk digunakan.

Metaverse

Bayangkan memiliki sebuah pertemuan online, di mana Anda tidak menggunakan keyboard dan mouse untuk menavigasi, tetapi sebaliknya tangan Anda, seperti di dunia nyata. Metaverse adalah ruang buatan di mana dunia fisik bertemu dunia maya.

Melalui realitas virtual (VR) teknologi, representasi digital dari orang akan dapat berinteraksi, main game fisik, memiliki percakapan, coba baju baru, dsb.

Facebook adalah perusahaan terkemuka saat ini dalam industri ini, seperti Mark Zuckerberg telah mengungkapkan visinya tentang riil-nya perusahaan media sosial dengan Metaverse yang lebih luas.

Meskipun Cina dan Korea Selatan masih merupakan pemain yang dominan dalam industri VR Asia, Ada Banyak perusahaan-perusahaan lain dalam wilayah APAC. Hiverlab Singapura telah merancang dan mengeksekusi beberapa ekspos awan bagi perusahaan-perusahaan seperti Huawei dan L’oréal.

Shadow Factory Hong Kong telah menciptakan pusat budaya Barat Kowloon sebelum pembangunan sebenarnya, dan sedang mengembangkan alat penjualan VR untuk Thyssenkupp yang dapat secara interaktif menunjukkan merek dan produk mereka kepada klien.

Holoeyes berdasarkan Jepang bekerja pada perangkat lunak VR yang mengkonversi 2D tubuh manusia visualisasi menjadi representasi 3D untuk pekerjaan medis.

Kecerdasan Buatan

Intelijen buatan (AI) diperkirakan akan memperluas lingkup pengaruh dalam tahun mendatang. Perusahaan-perusahaan relevan dalam persiapan untuk teknologi mereka terlibat dalam banyak industri yang berbeda, termasuk kesehatan, keamanan maya, produksi, dan kendaraan otonom.

Sementara nilai pasar AI mencapai US$35,92 miliar pada tahun 2020, angka ini diharapkan secara bertahap memukul kami $ 360.36 miliar pada tahun 2028.

Pemain Notable di AI industri APAC termasuk Kustindz buatan Hong Kong, yang digunakan untuk belajar mesin, analisa prediktif, dan alat klasifikasi untuk tujuan pemasaran dan penipuan, Autodor perusahaan Cina, AutoCore signifikan dalam mengembangkan perangkat lunak buatan Autonom, dan Taiger dari Singapura, yang menyediakan solusi yang lebih baik, data yang lebih kaya dan lebih kaya, lebih kaya dan lebih kaya.

Komputasi Awan

Kehadiran Covid-19 pandemi … telah mempercepat transisi antara cara tradisional melakukan bisnis … dengan utilisasi komputasi awan. Para ahli memprediksi bahwa industri akan berada di garis depan dari semua inovasi teknologi pada 2022, sebagai raksasa teknologi seperti Microsoft dan Amazon diatur untuk memperluas infrastruktur dengan mengembangkan teknologi komputasi awan dan memperkuat keamanan dunia maya. 94% dari perusahaan telah menggunakan layanan awan, dan pasar memiliki potensi untuk mencapai US$623,3 miliar oleh 2023 di seluruh dunia.

Meskipun Google, Microsoft, dan Amazon cukup berpengaruh untuk menyediakan layanan di sisi lain dari planet ini, ada perusahaan yang dapat dijelaskan layanan awan melengkung di Asia. Ini termasuk Axiom Singapura Solusi, Mitra emas Microsoft, awan Nipa Thailand, yang menawarkan layanan awan awan awan awan untuk bisnis di berbagai ukuran dan industri di negara, dan kota awan dengan cabang Asia di Jepang.

Pencetakan 3D

Dengan meningkatnya permintaan untuk peralatan personalisasi dan rantai pasokan lebih cepat, aksesibilitas dari pencetakan 3D telah didesak selama pandemi. Analis percaya bahwa pasar pencetakan 3D akan tumbuh dari US$12,6 miliar pada tahun 2021 sampai us $ 34,8 miliar pada tahun 2026.

Meskipun kekekangan saat ini, seperti ketersediaan printer yang terbatas dan harga bahan baku yang tinggi, pencetak 3D akan segera digunakan secara pribadi, profesional, dan tujuan produksi dalam berbagai industri sebagai harga modelnya terus naik.

Perusahaan kifus perusahaan Jepang sedang mengembangkan Printer 3d, berharap untuk mengembangkan produk 3D dari Mesin, jaringan mesin – 3D Jaringan dan organ – untuk penggunaan di bidang medis.

Robotika Medis

Eksitalisasi mesin untuk membantu manusia untuk ketepatan dan efisiensi adalah kecenderungan diadopsi dalam banyak industri, termasuk bidang medis. Robotika medis akan mengurangi risiko infeksi, kesalahan bedah dan malpraktik, dan keputusan yang memiliki alasan empiris.

Ahli kesehatan dan analis mengharapkan pasar robotika medis yang melampaui US $ 16 miliar dengan keuntungan paling dan ekspansi akan dibuat di segmen bedah dan rehabilitasi robotik.

Medicaroid adalah perusahaan pertama Jepang yang disetujui oleh Departemen Kesehatan negara untuk memproduksi dan menjual sistem operasi robot. Hintorini, sistem operasi robot company, menampilkan gerakan canggih dan definisi tinggi untuk dokter.

Nanoteknologi

Bidang lain yang diatur untuk memperluas bidang roboteknologi medis adalah nanoteknologi( NanoTech), pasar yang diprediksi untuk mencapai kami $ 70,7 miliar pada nilai sampai 2026.

Dengan kemampuan teknologi untuk mengukur dan mengatur materi di nanoscale, kemajuan teknologi baru ini akan meningkatkan banyak sektor, tidak hanya termasuk obat-obatan, namun juga produk konsumen, energi, bahan, dan produksi, secara bertahap muncul sebagai salah satu prospek teknologi terkemuka di 2022.

Teknik BroadTech di Singapura adalah salah satu firma NanoTech terbaik di Asia, terdiri dari tim konsultan teknik struktural yang membantu klien mereka mengidentifikasi limiteneck dan memberikan solusi praktis untuk implementasi.

Selain itu, perusahaan Nano Hong Kong menggunakan nanoteknologi untuk menyediakan berbagai layanan termasuk berurusan dengan virus, virus dan jamur pada tingkat mikro.

Pandemi yang sedang berlangsung telah mempercepat adopsi dan perkembangan lebih lanjut teknologi yang maju dalam berbagai industri. Hasil inovatif ini bertujuan untuk memfasilitasi kinerja dan meningkatkan lingkungan kerja, mengurangi keterlambatan yang tidak perlu antara transaksi dan komunikasi, dan menjamin harapan hidup yang lebih lama.

Teknologi Terbaru Yang Akan Hadir Pada Tahun 2022 – Namun, bahkan dengan adanya pandemi, kecenderungan teknologi ini merupakan kemajuan penting dalam ruangan untuk pengembangan yang luas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *