Perhatikan Rasio-Rasio Ini Agar Tidak Salah Memilih Saham

165 View

Bdg.co.id – Sebagai investor potensial di pasar modal, beberapa metode dan strategi yang benar-benar harus diketahui dan kemudian diterapkan untuk memilih saham di perusahaan yang tepat. Akurasi ada dalam beberapa macam dan pilih saham sebelum dimasukkan ke dalam portofolio yang dapat menghasilkan janji keuntungan untuk investor.

Pilih harga saham saja tidak cukup. Smart Investor harus melakukan valuasi mendasar kepada saham yang dipilih bukan hasil dari goreng mendalam, tetapi lebih dari kualitas memang. Untuk dapat membaca outlook dari penerbit, anda dapat menggunakan enam barat daya penting untuk analisis fundamental dalam memilih saham yang tepat bahwa:

1. Rasio dari pendapatan Per Share (EPS)

Rasio yang pertama untuk penilaian saham adalah EPS atau laba per saham. Rasio EPS meningkat dan berkembang, maka kinerja perusahaan semakin baik. Kondisi ini terjadi karena kemungkinan penjualan besar dan keuntungan terus berkembang.

Tetapi sebaliknya, jika EPS menunjukkan penurunan, maka kinerja perusahaan tidak terlalu baik dan keuntungan serta jumlah penjualan mengalami kemunduran. Pertumbuhan rasio EPS adalah 10 persen sampai 20 persen per tahun. Jangan lupa untuk memperhatikan stabilitas Barat. Oleh karena itu, Anda harus mencari perusahaan dengan rasio laba per saham (EPS) meningkat dari waktu ke waktu.

2. Rasio harga laba (PER)

Rasio penting dalam memilih saham adalah rasio pendapatan (PER). Rasio antara harga saham dan laba perusahaan. Satu perhitungan per keuntungan dari penerbit, jadi jika Anda sudah tahu setiap penerbit, maka Anda dapat menentukan apakah harga saham masuk akal atau tidak nyata tidak hanya didasarkan pada perkiraan saja.

Ada dua jenis rasio PER yang dapat dipilih dan digunakan dalam menentukan saham A Trailing dan forward PER.

Ikuti PER untuk membandingkan harga pasar saham per perhitungan tanggal per Share (EPS) tahun lalu, jadi keuntungan adalah keuntungan yang harus direalisasikan (akhiran).

Sementara itu, bagian depan per untuk membandingkan harga saham pada tanggal tertentu dengan keuntungan diperkirakan atau diproyeksikan (maju) sampai akhir tahun. Laba diproyeksikan setahun penuh belum menyadari segalanya.

Dengan memanfaatkan rasio PER ketika memilih saham, investor dapat menentukan panjang waktu yang diperlukan untuk mendapatkan kembali modal yang telah dikeluarkan.

3. Rasio harga untuk Nilai Buku (PBV)

Jika rasio berfokus pada penerimaan pendapatan perusahaan, rasio harga untuk Nilai Buku (PBV), seperti yang dilihat dari nilai ekuitas perusahaan. Oleh karena itu, PBV dapat ditentukan sebagai rasio dibandingkan dengan nilai pasar saham (nilai pasar saham) terhadap nilai buku per share per share per share per share per share per share per share per share (nilai saham ketika saham dijual untuk pertama kalinya kepada investor).

Rasio dari PBV sangat berguna, terutama dalam valuasi saham dalam industri keuangan seperti Bank, Lembaga Keuangan, Perusahaan Sekuritas, dan asuransi. Hal ini karena sebanyak 90 persen dari aset perusahaan di sektor keuangan dalam bentuk tunai, sekuritas, dan tagihan.

Sebagai contoh PBV dua kali, itu berarti bahwa harga saham telah meningkat dua kali dibandingkan dengan ketika uang itu ditanam di perusahaan.

Berbagi dengan PBV lebih rendah dari rata-rata perusahaan lain dalam industri yang sama biasanya dalam permintaan oleh investor karena PBV rendah dapat menjadi indikator untuk mencari saham yang murah atau kurang. Sebaliknya, tingkat tinggi PBV mungkin dipicu oleh harga pasar terlalu tinggi, analisis lebih lanjut.

Biasanya perusahaan yang tidak masalah memiliki rasio PBV di bagian atas. Tetapi hal-hal yang berbeda pada menerbitkan bank karena semakin besar nilai kapitalisasi pasar bahwa semakin tinggi rasio PBV dibayar oleh investor. Jadi, prospek penerbit dan disukai oleh banyak investor, semakin tinggi saham PBV.

4. Rasio dari kembali pada ekuitas (ROE)

Lebih jauh lagi, dalam pemilihan kebutuhan untuk memperhatikan rasio dari kembali pada ekuitas (ROE), yang merupakan rasio antara net untuk total ekuitas atau sama dengan nilai EPS dibagi oleh rasio dari PBV. Rasio keempat, ini adalah salah satu parameter dari penghasilan atau pendapatan yang dapat diperoleh oleh pemilik perusahaan (pemegang saham) dalam investasi dana mereka di perusahaan tertentu.

ROE dapat menunjukkan kepada investor tentang kemampuan modal yang dimiliki oleh perusahaan sendiri (ekuitas) untuk menghasilkan keuntungan bersih, keuntungan setelah bunga, pajak, atau yang disebut pendapatan setelah bunga dan pajak. Singkatnya, rasio ROE mencerminkan kemampuan perusahaan atau penerbit dalam mengelola ekuitas.

ROE North juga merupakan indikator penting untuk mengetahui bagaimana efisien sebuah perusahaan berjalan. Sebagai contoh perusahaan adalah 20 persen, maka setiap $ 200 modal mereka sendiri diinvestasikan dalam perusahaan mampu memberikan keuntungan bersih Rp 40.

Ada dua cara untuk mengetahui apakah rasio ROE dari 20 persen baik atau tidak. Pertama, membandingkan rasio dari ROE perusahaan dibatasi oleh perusahaan lain di sektor yang sama. Lebih jauh lagi, membandingkan rasio ROE dari sebuah perusahaan dalam ruang beberapa waktu untuk melihat tren, memperhatikan apa tren kemungkinan untuk jatuh atau naik.

Semakin tinggi ROE semakin baik. Namun, perusahaan dengan rasio ROE tinggi biasanya juga memiliki risiko tinggi pula karena perusahaan memiliki rasio utang yang cukup besar. Selain itu, perusahaan dengan rasio ROE tinggi juga cenderung memiliki PBV tinggi pula. Oleh karena itu, pilih saham yang memiliki rasio ROE stabil dan setidaknya 10 persen.

5. Hutang ke rasio ekuitas (DER)

Semua rasios dijelaskan di atas adalah rasio yang terkait dengan keuntungan perusahaan. Sementara utang untuk rasio ekuitas (DER) digunakan untuk mengukur risiko keuangan perusahaan atau penerbit. Rasio dari DER untuk membandingkan jumlah dari semua utang perusahaan di ibukota perusahaan.

Oleh karena itu, semakin tinggi rasio dari DER, meningkatkan risiko perusahaan. Investor seharusnya tidak mengabaikan penghinaan ketika memilih saham, karena ini bisa menjadi peringatan ketika perusahaan akan bermasalah.

Dua cara untuk menentukan bagaimana nilai sebuah perusahaan adalah yang pertama melakukan perbandingan antara komposisi utang jangka pendek (hutang jangka pendek) atau utang jangka panjang (hutang jangka panjang) hingga ekuitas perusahaan).

Umumnya perusahaan tidak Bank atau rasio pembiayaan sehat dari DER kurang dari satu karena perusahaan memiliki utang yang lebih kecil dari ekuitas perusahaan yang dimiliki. Jika rasio menghina perusahaan lebih dari satu maka perusahaan memiliki risiko keuangan yang besar.

Selain itu, rasio dari DER lebih dari satu perusahaan dapat mengganggu kinerja perusahaan. Jika kinerja perusahaan telah menurun itu akan menyebabkan efek negatif juga pada pertumbuhan harga saham. Oleh karena itu, beberapa investor cenderung menghindari perusahaan yang tidak terlibat dalam sektor keuangan seperti Bank, atau perusahaan investasi dengan rasio dari DER lebih dari satu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *