Keuntungan Dan Kerugian Obligasi

201 views

Bdg.co.id Keuntungan Dan Kerugian Obligasi – Dalam pembiayaan, obligasi adalah sebuah instrumen dari kewajiban para pemegang saham. Ini adalah keamanan utang di bawah yang Penerbit berutang pemegang utang dan, tergantung pada ketentuan obligasi, diwajibkan untuk membayar mereka bunga (kupon).

Selain itu, penerbit mungkin harus membayar Kepala Sekolah pada tanggal yang lain, yang disebut kedewasaan. Bunga biasanya dibayar dengan interval tetap (setengah-setengah, tahunan, dan kadang-kadang bulanan). Sangat sering obligasi bisa ditawar, dengan kata lain, kepemilikan instrumen dapat ditransfer di pasar sekunder.

Obligasi dibeli dan diperdagangkan Kebanyakan oleh lembaga seperti bank sentral, dana kekayaan penguasa, dana pensiun, perusahaan asuransi, hedge funds, dan Bank. Perusahaan asuransi dan dana pensiun memiliki kewajiban, yang pada dasarnya termasuk sejumlah pembayaran tetap pada tanggal yang ditentukan.

Mereka membeli obligasi untuk mencocokkan kemampuan mereka dan mungkin dipaksa oleh hukum untuk melakukan hal ini. Kebanyakan orang yang ingin memiliki ikatan melakukannya melalui dana obligasi. Namun, di AS, hampir 10% dari semua obligasi yang luar biasa diadakan langsung oleh rumah tangga.

Kelebihan Obligasi

Obligasi memiliki keuntungan yang jelas atas surat berharga lainnya. Ikatan yang kurang kuat itu lebih rendah dari keseimbangan. Ikatan itu umumnya dipandang sebagai investasi yang lebih aman daripada saham.

Selain itu, ikatan akan menderita volatilitas sehari-hari daripada saham, dan pembayaran bunga obligasi kadang-kadang lebih tinggi dari pada tingkat umum pembayaran dividen.

Obligasi sering cair. Hal ini sering cukup mudah bagi lembaga untuk menjual besar kuantitas obligasi tanpa mempengaruhi harga banyak,yang mungkin lebih sulit untuk keseimbangan.

(Jika mereka itu) maksudnya saudara-saudara perempuan (dua kali) atau lebih, karena ayat ini turun mengenai Jabir; ia meninggal dunia dengan meninggalkan beberapa orang saudara perempuan (maka bagi keduanya dua pertiga dari harta peninggalan) saudara laki-laki mereka.

Bondholder juga menikmati ukuran perlindungan hukum: di bawah hukum kebanyakan negara, jika perusahaan bangkrut, bondronders nya sering menerima uang kembali (jumlah pemulihan), sedangkan saham perusahaan sering berakhir tanpa batas.

Kemudian datanglah ketentuan Allah yang berakibat hilangnya keseimbangan alam dengan tannûr yang memancarkan air sebagai pertandanya, lalu disusul dengan turunnya hujan deras.itu semua merupakan bukti apa yang difirmankan Allah kepada Nûh A. S. bahwa Allah Mahatahu bahwa di antara kaumnya tidak akan ada yang beriman selain orang yang sudah benar-benar beriman sebelumnya.

Coven menyatakan hak bagi pemegang saham dan tugas dari issuers, seperti tindakan yang diinginkan penerbit wajib dilakukan atau dilarang untuk tampil.

Ada juga berbagai obligasi untuk sesuai kebutuhan yang berbeda investor, termasuk obligasi rated, obligasi rate mengambang, nol obligasi kupon, ikatan convertible,dan inflatened bonds.

Obligasi adalah subjek risiko seperti bunga risiko, resiko persiapan, resiko kredit, risiko reinvestasi, dan risiko likuiditas.

Definisi dan tujuan Obligasi

Sebuah ikatan adalah utang oleh perusahaan kepada pemegang saham. Obligasi komersial biasanya dikeluarkan dalam unit 1.000 dolar.

Pemegang saham menerima bunga reguler atas investasi mereka, tergantung pada ketentuan obligasi. Sebagai keamanan yang aman, obligasi secara luas dibeli dan diperdagangkan oleh lembaga keuangan. Namun, obligasi memiliki kelemahan tertentu.

Obligasi rate tetap tunduk pada tingkat bunga, berarti harga pasar mereka akan menurun ketika bunga umumnya berlaku naik. Karena pembayaran tetap, penurunan harga pasar obligasi berarti peningkatan hasilnya.

Ketika harga pasar naik, harga pasar obligasi akan jatuh, mencerminkan kemampuan investor untuk mendapatkan tingkat bunga yang lebih tinggi pada uang mereka di tempat lain-mungkin dengan membeli obligasi baru yang sudah Fitur tingkat bunga yang baru lebih tinggi.

Kerugian Obligasi

Obligasi juga tunduk dengan berbagai resiko lain seperti panggilan dan resiko perlengkapan, resiko kredit, resiko Rekanan, risiko likuiditas, resiko pertukaran, resiko pertukaran, resiko berat, tingkat tinggi, resiko menyerah, resiko menghasilkan, resiko penguasa, dan inflasi.

Harga berubah dalam ikatan akan segera mempengaruhi dana bersama yang memegang obligasi ini. Jika nilai obligasi dalam portofolio perdagangan jatuh, nilai portofolio juga jatuh.

Ini dapat merusak investor profesional seperti Bank, Perusahaan Asuransi, Dana Pensiun, dan manajer aset (terlepas dari apakah nilai segera “ditandai ke pasar” atau tidak). Jika ada kemungkinan pemegang obligasi individu mungkin perlu untuk menjual obligasi dan “uang tunai”, tingkat bunga risiko bisa menjadi masalah nyata.

Harga obligasi dapat menjadi volatile tergantung pada rating kredit penerbit-misalnya jika lembaga rating kredit seperti standar dan upgrade dan Moody atau downgrade kredit dari penerbit.

Tak terduga menurunkan tingkatan akan mengakibatkan harga pasar obligasi jatuh. Seperti dengan tingkat bunga risiko, resiko ini tidak mempengaruhi pembayaran bunga obligasi (disediakan penerbit tidak benar-benar baku), tetapi menempatkan risiko harga pasar, yang mempengaruhi pendanaan bersama memegang obligasi ini, dan pemegang obligasi individu obligasi yang mungkin harus menjualnya.

Sebuah perusahaan bondolder mungkin kehilangan banyak atau semua uang mereka jika perusahaan bangkrut. Di bawah hukum banyak negara (termasuk Amerika Serikat dan Kanada), para pemegang saham sedang mengantri untuk menerima hasil penjualan aset dari perusahaan likuidasi di depan beberapa kreditor lainnya.

Pemberi pinjaman Bank, pemberi pinjaman uang (dalam kasus deposit institusi, seperti bank) dan kreditur harus didahulukan. Tidak ada jaminan berapa banyak uang yang tersisa untuk membayar para pemegang saham.

Dalam kebangkrutan melibatkan reorganisasi atau rekapitalisasi, sebagai lawan likuidasi, pemegang saham mungkin berakhir memiliki nilai obligasi mereka berkurang, sering melalui pertukaran untuk jumlah yang lebih kecil dari obligasi yang telah diterbitkan.

Beberapa obligasi bisa dihubungi, artinya meskipun perusahaan telah setuju untuk melakukan pembayaran ditambah bunga terhadap utang untuk jangka waktu tertentu, perusahaan dapat memilih untuk membayar obligasi lebih awal.

Hal ini menciptakan risiko reinvestasi, berarti investor dipaksa untuk menemukan tempat baru untuk uangnya. Sebagai akibatnya, investor mungkin tidak dapat menemukan kesepakatan yang baik, terutama karena ini biasanya terjadi ketika tingkat bunga jatuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *