Cara Menggunakan Indikator RSI

482 views

Bdg.co.id – Para penggemar RSI selalu membayangkan betapa mudahnya memakai indikator ini. Bagaimana tidak, RSI selalu berasosiasi tentang harga ramalan Sabtu dan sebuah ringkasan harga dapat dilihat sebagai batas rendah atau tinggi pada suatu waktu ketika tren berlangsung.

Tapi apakah benar bahwa menggunakan indikator RSI bisa begitu mudah? Indeks Kekuatan Relatif (RSI) pertama kali diperkenalkan oleh J. Welles Wilder di tahun 1978 dalam bukunya “konsep baru dalam sistem perdagangan teknis”. Indikator RSI kemudian dikenal sebagai indikator osilator dengan tingkat 0 sampai 100.

Periode indikator RSI yang digunakan sebagai standar oleh Wilder adalah 14. Tapi periode dapat diubah menjadi kecil atau besar, sesuai dengan tingkat kebutuhan setiap pedagang. Kebanyakan pedagang hanya menggunakan RSI sebagai indikator osilator lainnya: hanya untuk melihat sinyal kosong dan ketinggalan zaman.

Tapi ternyata, indikator RSI dapat digunakan lebih dari itu. Nah, sebelum pergi ke lanjut deskripsi dari berbagai cara untuk menggunakan indikator RSI, mari kita belajar bagaimana untuk menghitung terlebih dahulu.

Cara Menggunakan Indikator RSI

Dalam menghitung nilai dari indikator RSI, ada beberapa komponen yang harus dihitung terlebih dahulu. Komponen itu merupakan RS, peningkatan rata-rata, dan penurunan rata-rata. Jika menggunakan periode standar Wilder, maka rumus dipertimbangkan:

  1. Rata-rata peningkatan/ penurunan rata-rata RS
  2. Peningkatan rata-rata = (peningkatan rata-rata dari sebelumnya x 13) + peningkatan terakhir) / 14
  3. Rata-rata reduksi = (rata-rata menurun dalam x 13 sebelumnya) + drop terakhir) / 14

Peningkatan rata-rata atau menurun adalah perbedaan akibat harga penutupan di pasar . Misalnya, harga 1 jam yang lalu ditutup pada tingkat 2, sedangkan harga saat ini di tingkat 5, maka ada peningkatan 3 poin. Kenaikan ini harus dihitung untuk 14 lilin dalam setiap bingkai waktu. Terlebih lagi, nilai RS akan digunakan untuk menghitung nilai indikator RSI. Formula berikut digunakan:

Untuk rincian lebih lanjut, mari kita pertimbangkan perhitungan contoh berikut, yang diambil langsung dari harga pasar dari EUR/USD tersebut.

Menggunakan indikator RSI untuk menentukan tingkat pasar jenuh

Seperti kasus minyak, harga aset juga memiliki titik jenuh, baik karena sudah terlalu lama perjalanan (Overbought) atau down (terlalu tinggi). Dalam menentukan tingkat titik jenuh, biasanya mengatur tingkat tertentu indikator yang dapat mewakili saturasi. Jenuh pasar ini juga dapat diukur dengan menggunakan indikator RSI.

Umumnya, tingkat 70 dan 30 digunakan sebagai batas, yang berarti Jika nilai dari indikator RSI di atas 70, maka harga telah kosong. Sedangkan jika nilai dari indikator RSI di bawah 30, maka harga telah terjual habis. Beberapa orang juga sering menggunakan tingkat 80 dan 20 sebagai standar, sehingga referensi ini tidak mentah.

Di atas contoh telah dijelaskan keadaan kedua dalam umumnya, yaitu melalui nilai indikator RSI di atas 70 dan lebih laku ketika nilai RSI indikator di bawah 30. Catatan, bagaimanapun, bahwa tidak semua terlalu dipikirkan dan Overslide akan memuncak dalam pembalikan seperti panjang yang dibebaskan ini.

Lebih sering, harga akan terus naik atau turun karena tren masih kuat sedang berlangsung. Agar tidak terjebak sinyal palsu, disarankan untuk menggabungkan indik RSI yang lain. Pedagang sering menggunakan indikator RSI sebagai bantuan dalam keputusan perdagangan.

Satu contoh yang sering digunakan adalah kombinasi Bollinger Band dan RSI. Bahkan ada beberapa pedagang yang tidak ragu-ragu untuk hanya menggunakan RSI sebagai indikator utama. Mari kita periksa bagan di bawah sebagai contoh.

Menggunakan RSI untuk menentukan tren

Selain melihat tingkat jenuh pasar, pedagang juga sering menggunakan indikator RSI untuk melihat kapan tren akan berubah. Awal dari perubahan ini dapat terdeteksi dengan melihat break-A di tingkat tertentu di pasar.

Dalam melihat atau menentukan tren, pedagang biasanya menggunakan langkah Rata-rata dan saluran. Namun, tidak hanya dua indikator teknis yang dapat digunakan sebagai referensi. RSI punya caranya sendiri dalam menentukan tren. Dalam menentukan tren melalui RSI, dibutuhkan tingkat 50 sebagai pembatas. Jika sinyal RSI berada di atas 50, maka trend akan naik, jika berada di bawah 50 maka trend akan turun.

Selain menentukan tren, tingkat 50 ini juga bisa menjadi tanda awal dari perubahan tren. Ini dapat ditandai dengan breakout dari tingkat 50. Penyebrangan ini juga dikenal oleh penyeberangan pusat, atau melintasi garis tengah dengan sinyal RSI.

Indikator RSI sebagai divergensi pembaca

Sama dengan indikator Stochastics dan MACD, RSI juga bisa digunakan untuk membaca divergence yang terjadi di pasar. Menurut Wilder, sinyal penyelam bisa jadi pembalikan keadaan dalam tren. Hal ini mungkin karena kita tidak memiliki kekuatan apapun untuk melanjutkan perjalanannya.

Divergensi banteng terjadi ketika harga pada grafik terlihat membentuk rendah rendah, tapi sinyal RSI nya tepat bentuk yang lebih rendah . Walaupun sinyalnya hilang, saat harga grafik terlihat membentuk tinggi, tapi sinyal RSI dengan tepat membentuk tingkat yang lebih rendah. Untuk lebih detail, mengacu ke contoh berikut:

Bagaimana menggunakan indikator RSI dengan dukungan dan perlawanan

Selain beberapa cara di atas, RSI juga bisa digunakan untuk berdagang dengan telanjang. Jadi, Perdagangan menggunakan indikator RSI serta garis dukungan dan perlawanan saja. Line resistensi dapat dibentuk oleh beberapa adalah hasil dari percobaan gagal harga untuk. Untuk baris dukungan, dapat dibentuk oleh beberapa adalah hasil dari percobaan gagal harga untuk turun.

Setelah dukungan dan pertahanan terbentuk, yang perlu dipertimbangkan adalah ketika harga dekat dengan tingkat itu sekali lagi. Itu harus dilihat dari dekat, apakah harga akan keluar pada tingkat itu atau akan terjadi penolakan. Keluar berarti harga akan melanjutkan perjalanan mereka, sedangkan penolakan berarti harga akan berbalik arah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.