Apa Itu Renko Dan Bagaimana Cara Menggunakannya

308 View

Bdg.co.id Kata beberapa pedagang, grafik Renko lebih mengagumkan untuk perdagangan tren daripada menggunakan grafik candlestick biasa.

Kok bisa? Untuk melanjutkan, mengapa Grafik ini tidak tersedia secara default di MT4? Penasaran kan? Artikel ini akan menunjukkan pemahaman, petunjuk instalasi nya bagaimana menggunakan grafik Renko Trading Forex.

Apa Itu Renko?

Renko adalah salah satu tampilan alternatif grafik harga di terminal perdagangan. Secara visual, grafik harga ini mirip dengan serangkaian kotak bata atau “Renga” (Jepang), dari mana ia juga dinamai. Grafik Renko telah menjadi populer karena penampilannya yang unik dan minimalis, membuat proses analisis teknis lebih mudah.

Dari perbandingan tampilan bagan di atas, perbedaan yang paling mencolok terlihat pada bagaimana setiap bilah muncul.

Pada grafik candlestick biasa, setiap bar akan muncul tergantung pada jangka waktunya. Sementara di Renko, frekuensi terjadinya setiap bar tidak tergantung pada waktu (jangka waktu), tetapi murni dari pergerakan pip.

Perlu diingat bahwa tidak ada kerangka waktu pada grafik Renko, sehingga variabel yang digunakan untuk mengatur frekuensi kejadian batang sepenuhnya tergantung pada modifikasi gerakan pip. Misalnya, seperti contoh cara menggunakan bagan Renko

Setiap bar chart Renko di atas hanya akan muncul setelah pasar bergerak 10 pips. Sedangkan untuk perubahan warna (change direction) diperlukan pergerakan 20 pips. Tentu saja Anda dapat mengubah variabel-variabel ini yang Anda inginkan pada panel Pilihan Indikator MT4

Untuk mengubah berapa banyak pips yang dibutuhkan dalam mencetak setiap Bar Renko, mengubah variabel pada “RenkoBoxSize”.

Cara menginstal Renko di MT4

  • Download file renko.mod
  • Buka MT4.
  • Buka menu “File”, lalu klik”buka Folder Data”.
  • Temukan folder MQL4, lalu klik folder “indikator”.
  • Salin dan tempel file renko.mod ke dalam folder “indikator”.
  • Tutup MT4 lalu buka kembali.
  • Cari dan menginstal Indikator renko.mod, cara mengklik menu “Sisipkan” – > “Indikator” – > “kustom” – > renko.mod.
  • Atur konfigurasi indikator (biarkan untuk opsi default).
  • Buka bagan baru pada menu” File”, lalu klik”Buka Offline”.
  • Pilih grafik sesuai dengan petunjuk pada indikator, misalnya pairxxx.m2 (jangka waktu tidak mempengaruhi cara menggunakan grafik Renko).

Cara Menggunakan Renko

Sekali lagi, karena grafik Renko tidak menggunakan kerangka waktu, ketajaman analisis teknis bergantung sepenuhnya pada pemahaman Anda tentang Aksi Harga .

Alasan ini juga menjadi salah satu pertimbangan penting, karena grafik Renko dapat menyaring noise lebih baik daripada candlestick, selama tren berlangsung. Jika dijelaskan, bagan Renko optimal digunakan sebagai:

Identifikasi Penawaran Dan Permintaan Regional

Bar chart Renko saling meringkuk dalam kisaran dapat digunakan sebagai referensi dalam menentukan bidang Penawaran dan permintaan.

Jika harga (demand) bergerak turun mendekati area supply, maka tekanan pembeli akan semakin dominan, dengan kata lain peluang untuk membeli akan semakin besar.

Sebaliknya, jika harga bergerak naik di dekat area penawaran, maka tekanan penjual akan lebih dominan, sehingga peluang untuk menjual lebih tinggi.

Mempertahankan Posisi Untuk Tren Berlangsung

Mempertahankan posisi untuk mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin cukup sulit untuk dilakukan pada grafik candlestick konvensional karena kebisingan nya cukup tinggi.

Oleh karena itu, dengan bantuan grafik Renko, Anda dapat mempertahankan posisi untuk terus mengejar target Take Profit selama harga belum menyentuh area pasokan yang signifikan.

Konfirmasi Kapan Breakout Akan Terjadi

Ketika breakout pada batas support atau resistance, Seringkali trader pemula akan merasa sulit untuk memastikan apakah harga benar-benar akan mendorong batas atau hanya menguji batas S/R saja.

Dengan bantuan grafik Renko, arah harga menjadi lebih jelas karena kebisingan pada grafik Renko lebih kecil dari grafik candlestick.

Sebagai aturan umum, breakout telah dikonfirmasi oleh grafik Renko jika ada lebih dari satu bar Renko yang telah menembus batas support dan resistance.

Kekurangan Grafik Renko Dibandingkan Dengan Grafik Candlestick

Meskipun grafik Renko pada pandangan pertama terlihat lebih rapi dan bebas dari kebisingan daripada grafik candlestick, itu tidak berarti grafik Renko tidak memiliki kelemahan sama sekali.

Berikut ini adalah batasan cara menggunakan bagan Renko yang perlu Anda pertimbangkan:

Tidak Dapat Digunakan Sebagai Entri Instruksi

Grafik Renko hanya menunjukkan interval pergerakan harga dalam pips, tidak ada kerangka waktu dan OHLC (buka, tinggi, rendah, tutup).

Akibatnya, Anda akan kesulitan menemukan kapan dan di mana posisi poin (level harga) akan dibuka. Oleh karena itu, disarankan untuk tetap menggunakan grafik candlestick konvensional sebagai instruksi masuk.

Tidak Dapat Menunjukkan Dinamika Aksi Harga Seakurat Candlestick

Karena bar chart Renko tidak menggunakan format OHLC sebagai penunjuk harga masuk, maka ada banyak dinamika price action yang dapat dianalisis.

Bandingkan saja pola candlestick; puluhan hingga ratusan jumlahnya, sedangkan di grafik Renko Anda hanya bisa tahu bahwa satu bar chart renko mewakili pip gerakan.

Oleh karena itu, bar pada grafik Renko lebih tepat digunakan untuk analisis pola harga (pola), seperti pola segitiga, kepala dan bahu, dll.

Kesimpulan

Bagan Renko memberikan alternatif untuk grafik harga dengan fungsi utama untuk menyaring kebisingan. Jadi, Anda dapat dengan mudah menentukan sejauh mana tren akan tetap terjadi tanpa perlu terganggu oleh sinyal palsu. Sayangnya, Anda masih membutuhkan bantuan grafik candlestick untuk menentukan titik masuk.

Intinya adalah, setelah Anda menentukan titik posisi terbuka grafik candlestick, Gunakan grafik Renko untuk menyaring kebisingan selama tren berlangsung dan mempertahankan posisi untuk mencapai keuntungan maksimum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *