Alasan Harus Nabung Saham Perbankan

159 View

Bdg.co.id Alasan Harus Nabung Saham Perbankan – Memiliki banyak aset investasi dapat membantu Anda diversifikasi risiko. Ada banyak jenis aset investasi yang dapat dipilih, mulai dari saham, emas, dolar AS atau mata uang lainnya, saling dana, obligasi untuk aset properti-aset seperti orang gila. Di antara itu semua, yang saat ini Anda miliki?

Pentingnya Diversifikasi Aset Investasi

Menurut kebanyakan orang, aset Anda diversifikasi adalah hal terbaik. Tujuan lain adalah untuk mengurangi risiko dan volatilitas. Sayangnya, diversifikasi aset juga bisa kehilangan keuntungan potensial.

Jika Anda tidak ingin diversifikasi aset akan mengurangi potensi keuntungan, Anda harus menyusun portofolio yang terkonsentrasi. Warren Buffet dan Charlie Munger merupakan contoh dari para investor cenderung membangun sebuah kecenderungan pada sebuah portofolio yang terkonsentrasi.

Tapi di sisi lain, diversifikasi juga dibutuhkan sebagai “perisai” ketika krisis keuangan. Dengan memiliki portofolio terdiversifikasi, aset investasi yang anda miliki tidak akan” forfeited ” seluruhnya.

Ada beberapa cara Anda dapat mencoba jika Anda ingin diversify portofolio, antara lain:

  • Diversifikasi investasi pada beberapa perusahaan yang berbeda.
  • Diversifikasi di beberapa sektor atau industri yang berbeda. Misalnya di sektor media, Real estate, batubara, dan sektor jasa keuangan. Jika industri sedang booming saat Industri Lain bangkrut, maka investasimu akan baik-baik saja. Pastikan Anda tahu kapan sektor menguntungkan sehingga anda tahu Kapan untuk membeli.
  • Diversifikasi di perusahaan dengan beragam kapitalisasi pasar, sehingga kembalinya diversifikasi nya.
  • Perusahaan Asing vs domestik, atau Aset Asing vs Lokal seperti treasury bonds.
  • Strategi diversifikasi seperti pertumbuhan vs Nilai Investasi.
  • Diversifikasi aset, di antara surat berharga lainnya (surat berharga pemerintah), saham, Dolar, emas, deposit, pasar uang, mata uang kripto, dll.

Bagaimana Memilih Sebuah Investasi Aset

Sebelum memilih aset investasi yang benar, kau perlu melakukan analisis. Bagaimana?

  • Anda dapat mulai untuk mengetahui benchmark BI 7-hari tingkat Repo. Tingkat bunga akan memiliki efek pada tren keamanan pemerintah (SBN). Ketika penurunan suku bunga, maka surat berharga pemerintah dan dana saling tetap obligasi berbasis penghasilan akan memiliki kinerja yang baik.
  • Cari tahu tentang inflasi dan kekuatan pembelian dari masyarakat. Kekuatan pembelian dan tingkat inflasi biasanya disertai dengan peningkatan dalam penjualan properti. Jika deflasi, maka penjualan properti akan sluggish.
  • Cari tahu harga komoditas, terutama minyak dan batubara. Lebih jauh, dibandingkan dengan Komoditas Saham. Misalnya, dari sana Anda dapat mengetahui ketika harga saham MEDC memiliki kinerja terbaik berdasarkan pada fluktuasi dalam harga minyak.
  • Pastikan Anda memiliki cukup pengetahuan dalam memilih aset yang tepat. Pengetahuan itu mencakup makro-ekonomi dan mikro. Sebagai tambahan, cobalah alokasi waktu dan energi untuk melakukan analisis.
  • Jika Anda mengalami kesulitan memilih aset investasi yang cocok, Anda dapat mempertimbangkan investasi di saham bank.

Alasannya sederhana; sejak 2009 sampai 2019, saham perbankan, yang terdiri dari Saham bank sukses melebihi indeks. Benarkah?

Kinerja Saham Perbankan

Tabel di atas menunjukkan pertumbuhan keuangan (garis biru) dibandingkan dengan referensi yang JCI (garis abu-abu), dan kembar yang LQ45 (garis oranye).

Selama sepuluh tahun terakhir, Keuangan telah diposting keuntungan dari 349.4%, sementara indeks komposit jakarta di bawah itu, yang hanya 148.57%.

Anda dapat melihat bahwa bahkan jika keuangan berada di bawah kembalinya dari JCI. Itu berarti, Jika kau deposit 100 juta tahun 2009, maka pada tahun 2019, sudah menjadi jutaan Rp349. Cukup menakjubkan, bukan?

Anda dapat melihat pada daftar di atas, ada bank BUKU IV dengan modal inti lebih dari Rp30 triliun. Anda bisa mempertimbangkan menyelamatkan saham dari bank BOOK IV sebagai BBCA, BBRI, BMRI dan BBNI karena empat bank yang sudah mewakili 72.94% dari berat keseluruhan keuangan.

Yah karena itu merupakan 3/4 dari seluruh keuangan, maka gerakan harga mencerminkan keuangan sebagai tercermin dalam grafik.

Daripada memiliki portofolio investasi diversifikasi, semakin mudah akan memiliki portofolio yang hanya dipasung perbankan. Pastikan, bagaimanapun, hanya bank-bank yang terbaik dari koleksi Anda, ya. Jangan lupa juga untuk studi rasio yang diperlukan untuk menganalisis saham perbankan. Mari kita mulai menyelamatkan bank!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *