3 Indikator Terbaik Pelengkap Bollinger Bands

56 views

bdg.co.id Bollinger Bands adalah indikator yang digunakan dalam analisis teknis. Bollinger Bands sangat bagus untuk menggambarkan arah tren dan volatilitas.

Beberapa pedagang lebih suka menggunakan Bollinger Bands sebagai cara untuk menentukan tren. Sementara pedagang lain lebih suka menggunakan Bollinger Bands untuk breakout atau range trading.

Terlepas dari jenis strateginya, indikator Bollinger Bands dapat dikatakan sederhana dan mudah digunakan.

Dikembangkan oleh John Bollinger, Bollinger Bands telah diuji dari waktu ke waktu. Bollinger Bands adalah salah satu indikator standar yang sering ditemui oleh trader pada platform trading.

Bollinger Bands juga banyak digunakan dalam sistem perdagangan otomatis. Tetapi dalam banyak kasus, indikator yang digunakan dalam strategi perdagangan bersama dengan Bollinger Bands cenderung berlebihan.

Untuk memahami indikator mana yang cocok dikombinasikan dengan Bollinger Bands, mari kita lihat artikel berikut.

Indikator pergerakan arah Rata-rata (ADX)

Indikator ADX adalah indikator teknis yang digunakan oleh beberapa pedagang untuk menentukan kekuatan tren.

Tren bisa naik atau turun, dan ini ditunjukkan oleh dua indikator yang menyertainya, yaitu garis negatif (-DI) dan garis positif (+DI).

Oleh karena itu, ADX biasanya terdiri dari tiga baris terpisah. Jalur ini digunakan untuk membantu menilai apakah akan mengambil posisi long (Beli) atau short (jual).

ADX adalah osilator sebagai sinyal kekuatan tren. Berdasarkan pergerakan antara DI+, DI-dan kemudian melihat garis ADX itu sendiri, pedagang dapat memahami apakah tren kuat di pasar atau tidak.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, ADX digunakan untuk mengukur kekuatan tren. Kemudian perhitungan ADX didasarkan pada rata-rata bergerak dari perluasan kisaran harga selama periode waktu tertentu.

Indeks Kekuatan Relatif (RSI)

RSI adalah indikator momentum yang digunakan dalam analisis teknis yang mengukur besarnya perubahan harga baru – baru ini untuk mengevaluasi kondisi overbought atau oversold di saham atau aset lainnya.

RSI ditampilkan sebagai osilator dan dapat memiliki pembacaan dari 0 hingga 100. Indikator ini adalah hasil dari pengembangan J. Welles Wilder Jr.

Interpretasi tradisional dan penggunaan indikator RSI adalah bahwa nilai 70 atau lebih menunjukkan bahwa keamanan menjadi overbought atau overvalued dan mungkin siap untuk pembalikan tren atau koreksi harga. Pembacaan RSI 30 atau di bawah menunjukkan kondisi oversold atau undervalued.

Candlestick Heiken Aishi

Bukan indikator teknis dalam arti sebenarnya, Candlestick Heiken Ashi hanyalah bentuk lain dari candlestick Jepang.

Namun, mereka menunjukkan tren harga dengan sangat rapi dan juga menarik secara visual. Ini berguna untuk membuat grafik candlestick lebih mudah dibaca dan tren lebih mudah dianalisis.

Kombinasi Candlestick Heikin Ashi dengan Bollinger Bands bisa menjadi strategi mengikuti tren jangka pendek yang hebat.

Seperti yang kita ketahui, Anda dapat mengharapkan pergerakan yang kuat di pasar jika Bollinger Bands berkontraksi.

Dengan menerapkan Candlestick Heikin Ashi, Anda dapat dengan mudah memvalidasi arah dan kekuatan tren lebih lanjut. Kandil Heikin Ashi akan memungkinkan Anda bertahan lebih lama dalam perdagangan, berdasarkan indikator awal Bollinger band itu sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.